Thursday, 26 October 2017

Mencari Hikmah


Otw balik ke kolej, tiba-tiba teringat sesuatu. Dicari dalam beg tidak jumpa. Cari lagi dan lagi, untuk confirmation, then tidak jugak dijumpai. Terus taip di dalam group, 

Kepada sesiapa yang ada ternampak cable USB warna hitam original boleh bagi kepada saya semula ye :( 
Esok paginya, program bermula. Sambil-sambil itu cuba mencari di ruang ruang yang dilalui. Tiada. Hampa. Habis program, masih mengingatkan orang lain, seandainya ada terjumpa sangat mengalukan untuk memulangkannya semula. Then hampir putus asa, hanya satu tempat saja belum dicheck, malam tu terus message Ustaz untuk tanya, dah dapat kebenaran, esoknya bergegas ke tempatnya. tapi keputusannya tetap mengecewakan. 

Sedih. Kecewa. Tak tahu macam mana nak digambarkan. Terlalu sayang tali tu, dan sangat sayang bila tahu ianya hilang lagi lagi ianya tali original untuk hensetku. Pasrah. Masih berharap pada doa tapi masih cuba untuk menyediakan hati untuk redha.

Saban waktu cuba mencari hikmahnya. Maybe Allah sedang mengajarkan ku sesuatu. Walau peluangnya tipis tapi ku tetap percaya pada kuasa doa, andai takdir tetap tidak menyelebahi diriku, ku cuba redha dengan ketentuannya, dan ku yakin ada sesuatu yang ingin dia ajar kepadaku.

~ Yang tetap belajar

Saturday, 14 October 2017

Kenapa perlu bersukarelawan?


Chat.

" Saya suka kerja khidmat masyarakat tapi bukan berkhidmat masyarakat kepada gelandangan, why saya tak suka, saya tak tahu "

Throwback seketika sewaktu diberi amanah untuk memberi sedikit pengkongsiaan mengenai dunia kesukarelawanan di pentas bicara siswi kepada mahasiswi USIM. Sewaktu itu, terasa kerdil bila digandingkan dengan Prof Norita, pengalaman dunia sukarelawan bonda Norita jauh lebih tinggi dariku. Namun ku cuba juga sebaiknya memberi input kepada audience yang ada.

Sukarelawan - Sering orang kata ianya terbina dari perkataan Suka dan Rela. Namun ku cuba merungkai makna sukarelawan menurut persepsiku sendiri. Sebab apa, jujur diriku mula menjengah dunia sukarelawan ini bukan atas dasar suka. Bukan atas dasar rela. Bersukarelawan bukanlah jiwaku. Jauh sekali minatku. Tapi ku cuba jua mengikuti sikit demi sedikit program yang ada. Dan setelah sekiannya, sesuatu yang ku temui dalam erti makna sukarelawan ini dan ianya amat manis sekali.

Sukarelawan - Satu kerja yang bukan hanya perlu rasa suka dan rela tapi ianya satu kerja yang sememangnya dituntut oleh setiap manusia. Islam sendiri ajar kepada kita untuk berbuat baik sesama manusia. Di dalam ajaran - ajaran agama lain seperti christian, hindu, buddha mahupun jewish sangat menekankan aspek berbuat baik sesama manusia. Dan ianya amalan yang paling mulia. Dan kerana itu, kita mampu lihat pelbagai bangsa dan agama berebut - rebut ingin menjadi sukarelawan.

Sukarelawan - Satu kerja yang bukan sahaja diri kita dapat menyumbangkan sesuatu kepada manusia tapi ianya mampu membentuk jiwa diri kita. Teringat dahulu sewaktu diriku masih mentah dalam dunia sukarelawan ini, disuruh waktu itu membuat ujian personaliti diri. Dan waktu itu keputusan yang ku perolehi ialah dengan warna emas menjadi markah tertinggi buat diri manakala biru menjadi markah paling terendah dan jauh ketinggalan berbanding warna lain seperti hijau dan jingga. Perwatakkan orang berwarna emas ini agak perfectionist, langsung tak reti nak faham orang lain. And biru pula, seorang yang kuat mainan emosi, mudah simpati dan impati kepada manusia lain. Namun setelah setahun mengikuti program sukarelawan ini, segalanya berubah, kesemua warna ku stabil. Emas makin mengurang dan biru makin menaik. Sukarelawan mengubah sikapku yang dahulu.

Ku cuba lagi menerokai erti dunia sukarelawan ini, dan ku dapati menjadi sukarelawan ini bukan buat kerja untuk mendapat sesuatu imbalan yang lumayan di mata tapi imbalan yang lumayan di jiwa. Sukarelawan ini bukan hanya kita memberi tenaga malah kita memberi jiwa. Sukarelawan mengajar kita erti hidup pada memberi dan menyebarkan bahagia pada seluruh manusiawi. Dan sukarelawan itu buatku, adalah kita memberi apa sahaja yang ada dalam diri untuk membuat manusia tersenyum gembira, ceria dan bahagia.

Sukarelawan bukan hanya kerja kita tapi kerja nabi kita. Andai kita mahu menjadi sebaik baik manusia di bumi, dirindui penduduk bumi dinanti penduduk langit, bersukarelawanlah, berbaktilah kelak kita temui manisnya memberi.

:)

Thursday, 6 July 2017

Sekilas Tahun 3 :)

Alhamdulillah dan segala puji-pujian kepadaNya yang membantu dan mengizinkan diri ini menghabiskan detik-detik tahun 3 dengan pelbagai lakaran kenangan dan memori terindah. Tahun 3, Tahun Terakhir join SUKEP ( walau tak dapat jugak join ), Tahun terakhir merasa Ramadhan di bumi USIM.

Menginjak ke tahun tiga bagiku sangat mencabar. Pelbagai expectation yang telah diletakkan. Antara semestinya daripada Lecturer kami sendiri, hampir ke semua sesi pembelajaran kami, lecturer akan tanya pendapat kami, respond kami. Dan paling meletakkan high expectation semestinya Ustaz Wan, beliau sangat mengharapkan kami ni nanti bakal mengantikan mereka, kerdil sangat rasa. Ilmu mereka bagai gunung kami pulak ibarat sebutir pasir. 

Tahun yang sangat hectic dengan pelbagai program di atas sebab mempunyai komitmen kecil di banyak tempat persatuan. Lepas satu program sambung lagi satu program, dari dunia perdebatan hinggalah dunia kesukarelawanan. Alhamdulillah walau tidak memegang mana mana tugas berat memberi peluang untukku mencurah bakti di pelbagai tempat dan terus menimba pengalaman. Moga masih diberi peluang pada masa akan datang.

Dan tahun ini jugak, tahun getir untutkku membuat satu keputusan yang sangat penting untuk masa depanku. Next sem, Thesis. Doakan saya.


Monday, 24 April 2017

Bengkel Majalah Al-Hikmah



DAY 1

Selesai kerja kerja menjual di Gerai jualan, terus bergegas balik Kolej Kediaman. Bersiap siap mengemas barang. Jangkaan bertolak pada pukul 3.00 petang tapi terlewat sikit ke pukul 3.30 lebih. Sepanjang perjalanan itu, walau penat seharian di kampus, mulut tak berhenti-henti bercerita. Dari satu cerita ke satu cerita, sehinggalah kami selamat sampai di Seri Bayu Resort Hotel, Bagan Lalang. Selesai check in dan tour di dalam rumah, kami terus menuju ke khemah yang bakal dijadikan tempat dinner malam kami. Menghias dan menyiapkan persiapan malam ini. Petang itu sementara menunggu sunset, kami berjalan di sekitar pantai di situ, menghayati lukisan alam.

Malam itu, setelah selesai bersiap-siap, kami turun ke tempat yang sama, bersiap sedia untuk berBBQ. Pada waktu ini, banyak perkara dapat dipelajari. Bila diperhatiakan, lecturer-lecturer sangatlah busy, terlalu banyak kerja yang perlu mereka lakukan, tapi mereka melayan sangat baik anak-anak mereka. Penuh sabar. Dan membuatku terfikir, mampu ke aku melayan sebegini kelak? Malam itu berlalu begitu pantas, tepat jam 11.00 malam kami semua bergegas pulang ke rumah masing-masing. Iyelah anak dara tak elok balik lambat, gituu.




DAY 2

Hari yang agak berat tapi takdelah berat mana pun sebenarnya, hari ini kami perlu membentangkan segala yang telah kami bincangkan dan seterusnya membuat sesi editing artikel yang telah dikumpulkan. Ketika ini aku belajar cara pemikiran dan gerak kerja para pensyarahku. Bagaimana pengalaman mereka dan cara kerja mereka. Dan waktu rehat,Ustaz Wan dan Madam Roslizawati bercerita mengenai pengalaman mereka ketika belajar di luar negara. Cemburu sangat. Teringin menjadi seperti mereka dan juga mampu pergi ke sana. Mohon Doakan ye.




DAY 3

Hari terakhir, sangat pantas masa berlari lari, hinggakan kami tidak sedar rupanya dah di penghujung sesi bengkel. Hari ini kami membentangkan resolusi perbincangan kami. Cuma sewaktu makan sarapan, kami sempat berborak lama dengan Madam Roslizawati, kali ini fokus cerita beliau lebih kepada Alam Kerjaya dan Rumah Tangga. Pelbagai nasihat yang beliau berikan kepada kami lebih lebih lagi hal rumah tangga dan pemilihan calon. Paling aku ingat, katanya kalau ingin jadi lecturer, kahwinlah selepas habis PHD. Time tu rasa macam mak aihh..tapi for me, it's depends on individu itu sendiri. Ukur baju di badan sendiri.


Habis sesi ketiga kami bergambar bersama-sama. Tak tahulah kenapa, tapi rasa rindu sangat moment ni sebab tu nukilkan di sini cewahh gituu. Tapi seriously sangat best dan sangat terbaik. Jazakumullahu Khairan buat semua para pensyarah terutama Dr Rosmizi yang sangat bersemangat membantu kami. Moga Allah balas dengan sebaik-baik ganjaran. Moga bengkel ini menjadi satu batu loncatan buat kami untuk sentiasa bermotivasi dan bersemangat merealisasikan matlamat yang kita semua sepakati.Ala kulli hal, Moga sedikit hasil ini nanti mampu membantu dan menjadi saham kita di akhirat sana. 

| Majalah Al-Hikmah | Menyingkap Warisan Keilmuaan 

Saturday, 18 March 2017

Cintaku Tertinggal di Bumi Kenyalangg :)


Sudah hampir sebulan ditelan arus masa segala memori Misi Sukarelawan Siswa YSS Asean Ke Miri Sarawak. Namun lakaran kenangan terindah di sana masih mengusik di kalbu jiwa buat semua para sukarelawan yang berbakti di sana. Alhamdulillah walau sudah berjauhan namun ikatan persahabatan juga kasih dan sayang masih tetap utuh hingga ke hari ini. Misi ini bukan sahaja mendidik dan membentuk kami berfikir dan bertindak seperti Pemimpin malahan memberi banyak pendedahan buat kami semua dengan pelbagai skill dan pengalaman. 

"Aku yang dulu bukanlah yang sekarang" itu yang mampuku katakan setelah lebih 2 minggu mengikuti Misi ini. Ya, walaupun semenjak di tahun satu lagi, saya sudah banyak kali mengikuti program - program sukarelawan di atas sebab saya merupakan salah seorang ahli majlis tertinggi di dalam Persatuan Sekretariat Kesukarelawanan Mahasiswa USIM, namun misi  ini jauh berbeza cara pengendaliannya dan impaknya juga jauh lebih besar. Aku yang dahulu tak pernah mengembur tanah, menanam pokok, mencangkul tanah malah memotong buluh, namun di sini segalanya telah saya lakukan. Dahulu, tangan kekok untuk melukis namun dari misi ini aku belajar melukis bukan di kertas tetapi di dinding. Pergi ke Misi ini ibarat saya menjadi pelbagai manusia, kadang kadang menjadi arkitek, kadang kadang bertukar kepada pendidik dan kadang kadang bertukar menjadi perkebun juga kadang kadang menjadi nurse.


Yang paling manis, saya dapat belajar budaya di sini, bergaul dan hormat menghormati antara satu sama lain meski kita berlainan agama dan dari suku yang berbeza. Immersion yang ingin diterapkan oleh YSS ke dalam diri setiap peserta Sukarelawan di sini ku kira ianya berjaya digapai. Kerana jika ingin dikira sememangnya terlalu banyak adat budaya yang diajar oleh Host Family kepada kami, yang paling akan ku ingat ketika Majlis Ranyai, bukan hanya kerana ianya upacara yang pertama kali ku lihat namun ianya kerana di dalam upacara inilah terukir sejarah hidupku menari tarian ngajat maka secara tak langsung menjadi satu catatan diari kehidupanku buat pertama kali dalam sejarah hidup menari tarian ngajat. Sekalung ribuan terima kasih buat Dato Zuraidah yang sentiasa memberi suntikan semangat buat kami, dan mengajar kami menjadi bukan sekadar pemimpin sukarelawan yang biasa biasa tetapi yang luar biasa in sha Allah. Juga kepada semua rakan rakan sekampung RH Mentali, yang tak jemu mengajar aku, dari zero kepada hero. Seterusnya seluruh keluarga RH Mentali yang banyak memberi bantuan juga layanan yang terbaik kepada kami.




Moga terus dibuka peluang untuk terus belajar dan belajar. 








Tuesday, 3 January 2017

Sekilas 2016



Alhamdulillah syukur kerana masih diberi peluang untuk bernafas hingga ke hari ini. Semestinya ianya nikmat yang tidak ternilai untuk kita yang lebih lebih lagi mampu bernafas dalam ruangan iman dan islam. 2016 pergi membawa seribu bermacam cerita dan juga kenangan yang tercipta. Di sinilah detik getir buat diri, kerana pelbagai perkara yang muncul dan semuannya sangat menguji diri dan juga kematangan diri.

Fatrah tahun dua, diberi mandat memegang dua portfolio di dua persatuaan berbeza. Bukan mudah untuk mengimbanginya ditambah dengan aktiviti luar, sangat menguji komitmen dan pengurusan diri. Pertama sekali dalam diri mencebur kembali dalam dunia perdebatan yang telah ditinggalakan. Meski terkandas di peringkat suku akhir, namun diri tetap berpuas hati kerana itu terbaik buat masa itu. Bertitik tolak dari situlah, akhirnya berjaya mencapai impian diri menjadi ahli debat USIM*tapi tak aktif mana.

Habis tahun 2 dengan pelbagai memori dan kenangan manis, berpeluang mengenali lebih ramai manusia yang pelbagai. Dan semestinya banyak mengajarku bermacam perkara. 

Naik pula di Tahun 3, waktu melepaskan semua perkara dengan sebaiknya, memastikan adek-adek mampu membawa delegasi kita dengan sebaiknya, meski bukanlah contoh yang terbaik namun berharap mampu menjadi yang terbaik. Namun, ini juga antara waktu paling sukar dalam hidup. Waktu yang sangat menguji diri membuat keputusan yang terbaik { Musim PRK }. Sejak awal mula diuarkan, sudah menjadi target untuk bertanding. Namun tetap perancangan Allah itu paling terbaik. Dibolakkan hati di saat akhir untuk menarik diri. Dan alhamdulillah rupanya Allah sudah susun cantik perancangannya buatku.

Melepaskan diri dari bertanding kerusi MPP, terlepas memenangi kerusi PMFKP. Dan rupanya kerana Allah ingin sediakan tempatku di KREWMPP. Sewaktu ini, sangat mengajarku pelbagai erti, Erti Istikharah dan erti Musyawarah dengan pelbagai pihak. Dan rupanya, di mana ku berada kini inilah paling terbaik. Alhamdulillah..

Dan kini 2017 sudah menjelma, moga menjadi lebih baik dari sebelumnya dan sentiasa dimudahkan dalam semua perkara. 

~ 89 : 27-30 ~